Web Counter
Since January 2004




- ::: mE ::: -
| Irwandy aka ND |
| 27 |
| Kuala Lumpur |
| Working in Shah Alam |
| Photography, Blogging, Guitars |
| Music, Theatre, Movies, Cars |

| YM! : silverbullet_gt |


-------------------------------


ND's Latest News :-

- photography freak
- working in UMW, Shah Alam
- busy with working life lately


-------------------------------



Plain White Tee's - Hey There Delilah



-------------------------------

Siri Sampai Menutup Mata

Episod 1
Episod 2
Episod 3
Episod 4
Episod 5
Episod 6
Episod 7
Episod 8
Episod 9
Episod 10
Episod 11

-------------------------------

Siri Mencari Sinar

Episod 1
Episod 2
Episod 3
Episod 4
Episod 5
Episod 6
Episod 7
Episod 8
Episod 9
Episod 10
Episod 11
Episod 12
Episod 13
Episod 14


-------------------------------

Entri Yang Terhangat Di Pasaran

Aku Bukan Memilih
Pakaian Ketat : 18SX
Menjalinkan Hubungan
Why Call?
Ada Apa Dengan Perempuan?
Duit Hantaran
Melayu Kita
Mamak!!!
For The Love or Money
Mencarut?
Hantu
Kisah Di Traffic Light


-------------------------------

:: Archieves ::

<< November 2004 >>
Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
 01 02 03 04 05 06
07 08 09 10 11 12 13
14 15 16 17 18 19 20
21 22 23 24 25 26 27
28 29 30


If you want to be updated on this weblog Enter your email here:



rss feed


Thursday, November 25, 2004
Mana satu nak pilih?

Aku kena stop kejap siri Mencari Sinar for this week. Ada banyak benda yang aku nak settlekan. Lagipun aku tak suka nak menulis cerita Mencari Sinar bila otak aku tgh berserabut. Nanti jadi tak sedap lak citer tu & aku takut plot citer tu jadi kelam kabut. Korang gak yg marah. Heheh..Sorry guys. Bersabarlah ye.

Siang tadi, satu hari aku kat Celcom Subang Hi-Tech park, server down. Rupanya power failure. Hampeh btol. Lepas tu plak, gateway server takleh masuk windows. Geram btol. Terpaksa ulang-alik gi Phileo Damansara, pastu gi subang balik. Dua kali lak tuh. So, spent my time kat Celcom. Troubleshooting the problems. Although it's not my job, tapi berbaloi untuk belajar. I like it.

Tadi plak salesman kete tu call aku nak inform, kete aku sampai esok(Jumaat). Alahai, makin lambat la tunggu. Kete tu sampai esok, pastu hari Isnin baru hantar gi kastam utk bayar duti. Sabtu takleh ke buat? Ishk. Ayah aku kata most probably hari Selasa baru dapat. Baru je berangan nak guna kete baru this weekend. Hancur punah harapanku. Hahaha...takpe, next week ade lagi.

Pagi tadi ayah aku gi JPJ. Dia nak beli nombor plet. Hari tu dah beli, nombor WMJ 978. Tadi plak sekali lagi ayah aku dah book nombor WMJ 778. So, nak kena pilih antara dua nombor tu. WMJ 978 or WMJ 778? Mana satu eh? By the way, aku suka 778. Tolong komen dgn alasan kenapa anda pilih nombor tu. :D

Posted at 11:33 pm by irwandy
(12) Comments  

Wednesday, November 24, 2004
Itu Aku

I like this song...menjadi current fav of mine..:D

Sheila On 7 - Itu Aku

Ribuan hari aku menunggumu
jutaan lagu tercipta untukmu
apakah kau akan terus begini

masih adakah celah di hatimu
yang masih bisa aku tuk singgahi
cobalah aku kapan engkau mau

tahukah lagu yang kau suka
tahukah bintang yang kau sapa
tahukah rumah yang kau tuju
itu aku...

coba keluar di malam badai
nyanyikan lagu yang kau suka
maka kesejukan yang kau rasa

coba keluar di terik siang
ingatlah bintang yang kau sapa
maka kehangatan yang kau rasa

percayalah itu aku...


Posted at 11:33 pm by irwandy
(1) Comments  

Tuesday, November 23, 2004
Hitam ke Silver?

Break kejap from episod mencari sinar. Hehe...

Hari ni aku banyak kerja. Sambil-sambil tu aku berurusan dengan salesman yang menjual kereta tu. Dia memerlukan keputusan aku untuk memilih color apa untuk kereta aku tu. Hari tu aku dah pilih hitam. Tapi ayah aku suruh amik silver. Ishkkk...

Kebetulan pulak, ada member aku kat Tmn Melawati baru pakai kereta yang aku nak angkat nih. So, aku test drive la kereta dia. Halamak..bestnyaaa...Dia punya kaler silver. Memang nampak lawa. Sporty gak. Tapi aku rasa hitam lagi lawa. Dia kata hitam tak lawa sangat. Nampak kotor. Kaler hitam lama-lama nanti jadi dull. Betul gak dia cakap.

Memang kaler hitam payah nak jaga. Hmmm...so aku ckp kat salesman, proceed dengan kaler silver. Lagipun company kete tu tak produce kan kaler hitam bulan ni. Taktau bila diorang nak produce balik kaler hitam tu. Kalau amik kaler silver, InsyaAllah bleh dpt paling awal pun hari Jumaat ni. Ok la tu kan. Hehe...tak sabar lak rasanya.

Posted at 11:33 pm by irwandy
(9) Comments  

Monday, November 22, 2004
Mencari Sinar : Episod Kesepuluh

...sambungan...

"Andy, please. I just can't be your girlfriend or even a friend. I'm not worth it. You have your friends and you can get a lot better than me. You won't like me if I tell you the truth. I just can't tell you."

Permintaan Farah amat sukar untuk aku terima. Aku tahu ini terlalu baru buat diri aku dengan dia. Tiada salahnya kalau diteruskan supaya aku dapat mengenalinya dan supaya aku dapat tahu apa masalah-masalah yang dia hadapi sama ada yang sudah lepas atau sedang berlaku.

Aku hairan. Aku hanya menyukainya sahaja. Belum ada lagi perasaan sayang timbul. Belum ada lagi perasaan cinta timbul. Tapi hati aku semakin hari semakin membara. Sememangnya perkara ini tidak pernah berlaku seumur hidup aku. Kadang kala, aku bingung dengan perasaan aku ini. Sudut di dalam hati, hanya perasaan suka. Tapi berdasarkan tingkah laku aku terhadap Farah, nampak macam sayang & cinta. Aku bingung!

"Farah, please dengar cakap saya. Walau apa pun masalah yang awak hadapi, saya sanggup mengharunginya dengan awak. Terpulanglah pada awak nak cakap apa. Saya tetap takkan tinggalkan awak. Saya menghormati permintaan awak, tapi saya rasa saya nak menghormati awak dengan cara berada di sisi awak so that I can be your crying shoulder at any time."

Hahhh..itu dia. Aku pun taktau macam mana aku boleh mengeluarkan ayat-ayat sebegitu rupa. Adakah ianya datang dari hati yang semakin lama suka atau sayang pada dia? Aku pun tak pasti. Nampaknya aku benar-benar ikhlas untuk mengenalinya dengan lebih rapat.

Farah hanya mendiamkan diri. Dia tidak tahu bagaimana hendak menangkis kenyataan yang aku berikan. Aku tahu dia sedih. Aku faham perasaannya. Tapi dia perlukan seseorang untuk mengenalnya dan memahaminya. Farah pernah memberitahu bahawa tiada siapa yang menjadi tempat dia mengadu. Tiada siapa yang berada di sisinya ketika dalam kesusahan even her friends! Aku memang terperanjat. Aku pun hairan mengapa dia hendak mendiamkan diri. Aku pun hairan mengapa kawan-kawannya tidak menghubungi Farah ataupun bertanyakan sesuatu jika Farah ada masalah?

Mengapa pula seseorang seperti aku ini yang tiba-tiba datang dalam hidup Farah, boleh pula dia meluahkan isi hatinya yang merana. Sememangnya dia tidak pernah memberitahu sesiapa pun kecuali aku. Aku adalah orang pertama yang dia luahkan perkara yang dia tidak pernah luahkan pada sesiapa. Mengapa aku?

Aku tahu Farah ada menyimpan sesuatu yang berat untuk ditampung. Aku berhasrat ingin membuatkan dia meluahkan segalanya supaya aku dapat membimbingnya ke arah cahaya yang terang. Walaupun dia berat untuk luahkan, aku pasti, Farah akan luahkan suatu hari nanti.

"Andy, saya nak beritahu awak sesuatu. Perkara ni saya tak penah gitau sesiapa. Just you only."

"Ok...teruskan.."

"Andy, hidup saya macam penjara. Awak mungkin nampak saya happy, tapi hati siapa yang tahu."

"Farah, saya tak tgk awak happy pun. Saya mmg dapat tau awak ade sesuatu masalah yang besar. Saya dapat rasakannya."

"Andy, thanks for your concern tapi awak taktau lagi macam mana saya suffer. Sebab tu saya hanya dapat lunch dengan awak je selalu. Bila awak ajak saya keluar malam, macam-macam alasan saya kasi kan?"

Iya. Farah sememangnya selalu memberikan alasan demi alasan jika aku hendak menghantarnya pulang ke rumah ataupun makan malam bersama. Aku hanya dapat berjumpanya untuk makan tengah hari sahaja. Tapi aku hairan, macam mana Farah boleh dinner dengan aku sewaktu aku luahkan pada dia dulu? Itulah kali pertama dan terakhir kami dinner berdua. Selepas itu, amat susah untuk mengajaknya. Ahhh, mungkin ada sebabnya yang aku tidak dapat hendak teka. Aku harap Farah akan jelaskan segalanya pada aku.

"Andy, terlalu banyak saya hendak ceritakan pada awak. Buat pengetahuan awak, rumah yang awak hantarkan saya sewaktu kita first time jumpa dulu, itu bukan rumah saya. Saya hanya meminta awak memberhentikan saya di situ supaya dapat menyenangkan hati awak dan supaya tidak menyusahkan awak. Rumah saya sebenarnya bukan di situ, tetapi di jalan lagi satu."

"Hahhh?...biar betul?...Kenapa awak nak rahsiakan semua tu?"

"Andy, bukan niat saya untuk menipu. Tetapi...ahhh..susah hendak saya explain. Awak takkan faham!.."

"Farah, jangan cepat mengalah dan menuduh saya takkan faham. Cuba terangkan pada saya. InsyaAllah saya akan cuba faham."

Farah mendiamkan diri. Dia merenung gelas yang diminumnya sambil berfikir sesuatu.

"Andy, sa...sa..say...saya takut nak bagitau..."


...To be continued...

Posted at 11:33 pm by irwandy
(8) Comments  

Sunday, November 21, 2004
Mencari Sinar : Episod Kesembilan

...sambungan...


11/7 adalah amat bersesuaian dengan kami. Tujuh dan sebelas. Kombinasi dua nombor kegemaran kami. Kebetulan pula tarikh itu jatuh pada hari ini. Hari di mana Farah menyuarakan isi hatinya. Tapi aku pasti, itu hanya suara hati Farah untuk tidak membuatkan aku tunggu begitu lama. Aku tahu Farah mahu kami berdua mengenali dengan lebih rapat lagi. Mungkin dengan cara begini, kami akan menjadi bertambah rapat. Hanya Allah sahaja yang tahu.

Akhirnya, pada hari yang sama, aku membuat keputusan untuk memberi peluang kepada diriku dan juga dirinya. Mungkin ianya terlalu cepat tetapi bagi aku, ini mungkin peluang yang datang dalam berjuta. Aku tidak mahu mensia-siakan peluang ini. Malah, bila aku fikir kembali tentang doa yang pernah aku pinta dari Allah SWT, aku tertanya-tanya adakah ini orangnya? Adakah Farah ini doa yang dimakbulkan? Wallahualam.

"Farah, hari ni memang special. Since Farah dah cakap macam tu dan setelah saya fikir, saya rasa kita tetapkan tarikh ni sebagai tarikh declaration untuk kita berdua. Awak setuju tak?"

"Hmmm...tapi..."

"Farah, saya faham. Ini memang terlalu cepat. Tapi kita perlu berikan peluang untuk kita berdua. Walaupun ini hanya tarikh declaration, tapi kita masih lagi berkawan seperti biasa. Tarikh ini adalah permulaan untuk kita berdua atau boleh saya katakan sebagai proses untuk menuju ke sebuah perhubungan pada masa depan. Saya mahu ambil tarikh ni supaya kita akan ingat sampai bila-bila."

"Andy, ok saya faham. Saya pun nak cakap macam tu tadi. Rasa lega pulak rasanya. Tapi awak mesti berjanji dengan saya sesuatu."

"Ok..apa dia?"

"Janji jangan tinggalkan saya dan sayangkan saya."

Aikkk, suruh sayangkan dia pulak. Aku fall in love dgn dia ke, dia yg fall in love dgn aku? Heran jugak. Tapi aku pasti aku boleh sayangkan dia sebab hati aku makin berdebar!

"Ok Farah, saya janji. Dan awak pun kena berjanji kat saya camtu gak."

"Ok Andy, saya pun berjanji. Selama-lamanya."

"Saya harap awak berpegang pada janji. Jangan mungkiri janji yang dijanjikan Ok?"

"Saya tau Andy. Saya kalau berjanji dengan orang, mesti saya tepati."

"Ok, saya harap awak pegang kata-kata awak tu."

Aku sememangnya berharap jika seseorang itu berjanji dengan aku terutama yang berkaitan dengan hati dan perasaan. Aku juga tahu bahawa hati dan perasaan tidak boleh dipaksa. Ianya hanya datang dengan sendiri. Tapi kali ini ianya memang betul-betul datang dengan sendiri. Aku pernah berdoa pada Allah SWT supaya ketemukan aku dengan seorang perempuan yang mempunyai ciri-ciri yang aku idamkan. Bukan hanya pada rupa, tapi juga pada tingkah laku. Mungkin kini, Allah telah makbulkan doaku. Aku pun tidak pasti.

Pada waktu-waktu begini, aku teringat pada Ana. Seolah-olah Ana telah lesap buat seketika. Tetapi aku harus mencari jalan untuk berhubung dengannya. Aku tidak mahu keadaan ini dibiarkan tergantung sebegitu lama. Kalau diikutkan status, aku kini mempunyai 2 girlfriend. Aku bukannya buaya darat. Aku harus mencari Ana dengan secepat mungkin.

Dalam pada itu, aku terfikirkan tentang hasrat untuk melanjutkan pelajaran ke UK. Masih tinggal sebulan lagi untuk aku membuat keputusan. Aku mulai bingung. Bukannya aku pinta keadaan ini datang di waktu-waktu genting sebegini. Aku tahu hasrat kedua ibu bapaku. Mereka bersedia untuk menyara segala kos perbelanjaan untuk pelajaranku di UK. Aku tahu mereka hendak aku berdikari di sana untuk menjadi manusia yang berguna pada masa depan. Tapi aku tidak dapat membuat keputusan yang tepat buat masa ini. Walaupun hati aku membara untuk pergi ke UK, tapi aku dapat rasakan hatiku semakin hari semakin berat untuk meninggalkan Malaysia. Aku pun tidak tahu mengapa tetapi itulah hakikatnya.

Satu hari, Farah mengajak ku untuk makan tengah hari bersamanya. Ada sesuatu yang hendak dibincangkan katanya.

"Andy, saya nak cakap sesuatu. Saya harap awak tak marah."

"Ok..silakan.."

"Andy, saya rasa saya tak boleh nak teruskan berkawan dengan awak."

"Hahhh??..Kenapa pulak nih?.."

"Andy, saya taknak awak menyesal. Saya taknak menyusahkan awak. Saya tau awak suka pada saya dan saya juga begitu. Tapi saya memang betul-betul taknak menyusahkan awak."

"Farah, takkan awak nak sia-siakan peluang ni? Awak suka pada saya, apa lagi yang awak nak? Cuba berterus terang dengan saya. Apa sebenarnya yang berlaku?"

"Andy, kalau saya cakap pun, awak takkan faham. Awak tahu keadaan saya, tentang penyakit saya."

"Farah, dah banyak kali saya cakap, kita tak boleh nak tentukan ajal maut kita."

"Andy, saya taknak susahkan awak. Sebenarnya, bukan itu sahaja. Ada banyak lagi yang awak tak tau. Sebab itu lebih baik awak tinggalkan saya sebegini."

"Farah, kenapa nih? Apa yang awak maksudkan?"

"Andy, ada banyak lagi perkara yang awak taktau. Tentang kehidupan saya. Saya memang taknak menyusahkan sesapa. Biarlah saya macam ni."

"Farah, awak kata awak suka orang yg jujur. Tapi awak sendiri yang taknak jujur pada saya. Saya hendakkan penjelasan. Awak kena berterus terang dengan saya kenapa awak berfikir macam tu. Saya lagi menyesal kalau tinggalkan awak."

"Andy..." Farah menitiskan air mata...
"Andy, semakin hari saya makin sayangkan awak. Tapi saya rela berkorban untuk kebahagiaan awak. Awak tak perlukan saya. Awak lebih berhak dapat seseorang yang lebih baik dari saya. Saya taknak awak menyesal dengan saya."

"Farah, kenapa nih? Jangan la cakap macam tu. Tak elok. Saya memang akan menyesal kalau saya tinggalkan awak."

"Andy...please..."


...To be continued...

Posted at 11:33 pm by irwandy
(7) Comments  

Next Page]