Web Counter
Since January 2004




- ::: mE ::: -
| Irwandy aka ND |
| 27 |
| Kuala Lumpur |
| Working in Shah Alam |
| Photography, Blogging, Guitars |
| Music, Theatre, Movies, Cars |

| YM! : silverbullet_gt |


-------------------------------


ND's Latest News :-

- photography freak
- working in UMW, Shah Alam
- busy with working life lately


-------------------------------



Plain White Tee's - Hey There Delilah



-------------------------------

Siri Sampai Menutup Mata

Episod 1
Episod 2
Episod 3
Episod 4
Episod 5
Episod 6
Episod 7
Episod 8
Episod 9
Episod 10
Episod 11

-------------------------------

Siri Mencari Sinar

Episod 1
Episod 2
Episod 3
Episod 4
Episod 5
Episod 6
Episod 7
Episod 8
Episod 9
Episod 10
Episod 11
Episod 12
Episod 13
Episod 14


-------------------------------

Entri Yang Terhangat Di Pasaran

Aku Bukan Memilih
Pakaian Ketat : 18SX
Menjalinkan Hubungan
Why Call?
Ada Apa Dengan Perempuan?
Duit Hantaran
Melayu Kita
Mamak!!!
For The Love or Money
Mencarut?
Hantu
Kisah Di Traffic Light


-------------------------------

:: Archieves ::

<< November 2004 >>
Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
 01 02 03 04 05 06
07 08 09 10 11 12 13
14 15 16 17 18 19 20
21 22 23 24 25 26 27
28 29 30


If you want to be updated on this weblog Enter your email here:



rss feed


Friday, November 05, 2004
Harap Maaf, Aku demam

Hari ni sepatutnya aku post Mencari Sinar : episod kelima, tapi aku tak dpt nak buat sebab aku kena demam panas yang teruk. Kepala pening dan tekak rasa sakit. Aku hanya berbuka di office kat Phileo Damansara tadi dan terperangkap di sana kerana hujan yg amat lebat. Lepas berbuka, aku nekad nak balik jugak dlm keadaan hujan, so aku just naik my scooter and balik terus. On the way tu, hujan lebat & aku basah kuyup. Jem gile plak tu. Sepanjang perjalanan hujan je sampai la ke rumah aku.

Bila sampai kat umah, lepas 2 jam, aku start rasa tak sedap badan. Badan rasa panas & tekak rasa perit. Aku ni susah dpt penyakit demam, batuk & penyakit2 biasa yg lain. Tapi once dah kena, teruk gak la. Aku selalunya demam sekali dalam setahun. Tapi tahun ni, yg ni masuk kali kedua. Dulu demam teruk seminggu. Hopefully demam kali ni tak lama.

So, esok aku kena amik MC. Gi doktor beli ubat & amik MC. Aku tak suka nak amik MC skang sbb aku baru je masuk keje. Kang diorang ckp ape plak. Tapi ape boleh buat. Terpaksa gak...

Usually, aku update TELEBLOGELA (kelambu cipta) or samarinda nih everynite or lepas sahur. Tapi skang ni bukannya takde idea tapi kurang idea dan aku takut nanti cerita jadi tak sedap kalau buat masa tgh pening & demam panas nih. So, tunggu kemunculan episod kelima nanti pada malam hari Ahad. Kalau aku dah baik by tomorrow, aku buat la esok malam.

Samarinda kat TV3 tu kan from Monday - Thursday je...so, sama la dgn ni kot..:p..Bersabar eh kawan-kawan!

Posted at 11:33 pm by irwandy
(8) Comments  

Thursday, November 04, 2004
Mencari Sinar : Episod Keempat

...sambungan...

"Haaaaaaaa????..." Farah terkejut
"Iya Farah, awaklah perempuan itu. Maafkan saya jika terlalu cepat meluahkan isi hati saya. Tapi, saya rasa perlu untuk lakukan sebegini. Saya takut terlambat atau tidak tercakap nanti. Merana hidup saya. Lagipun, saya pegang kata-kata awak, jangan tipu diri sendiri. Sentiasa jujur. Nah, inilah yang saya lakukan." Aku memberikan penjelasan.
"Janganlah diam je...say something"

"Saya..errr...err...I'm speechless.." Farah tersipu-sipu malu..
"Hmmm...takpe..take your time..." Aku memberikan masa...
"Kenapa awak suka saya?" Farah bertanya..

"There are no words or reasons to say why I like you. It's something comes out from my heart. I just can't explain it but I know how it feels. Sooner or later, you will know Farah." Aku memberikan penjelasan...

"I don't know what to say Andy...I'm speechless..."
"Farah, saya faham keadaan awak. Tapi sememangnya saya perlu luahkan supaya saya tidak menyesal kemudian hari. Awak datang dalam hidup saya dgn tidak sengaja. Saya juga tidak sengaja tersuka pada awak. Ia datang secara tiba-tiba. Saya mmg tak dapat pendam perasaan saya lagi. Inilah masanya untuk saya Farah." Aku memberikan penjelasan lagi..

"Hmmm...terima kasih kerana berani meluahkan isi hati awak pada saya. Saya memang betul-betul hargainya. Saya just tak sangka bahawa orang itu adalah saya. Saya ingat awak maksudkan orang lain. Sebab tu saya tergamam skit." Farah memberikan penjelasan...

"How about your current GF?..Ana?..Macam mana dengan dia?"
"Farah, just forget about her first. I know what I'm gonna do. It's not cruel. But just don't worry about that ok? Saya tau apa yg saya buat." Aku memberikan penjelasan...

Iya tak ya. Apa aku nak buat dengan Ana? Aku sememangnya tak berniat nak putuskan hubungan aku dengan Ana kerana Farah. Itu bukan caraku. Sebenarnya, tujuan aku untuk sambung belajar di UK pun adalah kerana aku kecewa dengan diri aku sendiri dan juga dengan Ana. Aku dapat merasakan, baik aku tinggalkan Malaysia buat sementara waktu untuk mengubat hati yang terluka ini. Tapi Farah datang dalam hidup aku. Farah membuatkan aku tidak berdaya meninggalkan negaraku yg tercinta ini. Farah membuatkan aku terkesima! Aku bingung!

"Farah, tak perlulah memikirkan jawapannya sekarang. Awak dalam keadaan terkejut. Jadi, ambil lah masa awak dulu. Saya tak kisah. Saya pun harus memikirkan tentang Ana."

"Andy, boleh tak saya tanya sesuatu?" Tanya Farah...
"Boleh, tanya la.."
"Kalau saya membuat keputusan, adakah ianya akan mengubah apa-apa especially tentang awak ke UK?"..Farah bertanya..
"Farah, setiap decision yg kita buat merupakan sesuatu yang amat penting. Of course, setiap decision tu akan mengubah segala-galanya."
"Farah, sememangnya saya ingin pergi ke UK. Itulah hajat saya dan ibubapa saya. Sekarang ini, saya telah mendapat peluang untuk ke sana. Segala kelengkapan hampir siap. Hanya tinggal untuk membuat keputusan sahaja. Tapi saya hairan, patutnya saya membuat keputusan sebelum berjumpa dengan awak. Barulah saya tau skang kenapa keputusan itu masih tertangguh. Seolah-olah naluri hati saya tahu bahawa awak akan hadir dalam hidup saya."

Aku lihat air mata Farah menitis di pipinya. Aduhai, adakah aku salah cakap tadi? Maafkan saya Farah.

"Farah, kenapa ni? Kenapa menangis? Saya ada salah cakap ke?" Aku rasa bersalah...
"Takde pape...saya just tersentuh. It really touches my heart."
"Amenda yang buat awak tersentuh ni?"...aku musykil..
"Dari mata awak, gerak-geri awak, memang saya akui, awak ikhlas meluahkan semua itu. Saya betul-betul speechless. Saya juga hendak cakapkan sesuatu tadi." Farah explain..

"Apa yang awak nak cakap?..Cuba tenangkan diri, pastu sebut satu-satu..Satu, dua, tiga, empat, lima, enam, tujuh, lapan..lapan lagi...hehehe.." Aku berseloroh. Farah mencubit aku..sakit, tapi sedap..haha..
"Awak ni, orang serious dia memain lak."
"Ala..jangan la merajuk, saya bergurau je. So, saya tak sabar nak dgr apa yg awak nak cakap tadi. Sila kemukakan hujah-hujah anda...hehe.."

"Andy, awak pernah tak bertepuk sebelah tangan?" Farah bertanya..
"Alamak...errr..pernah kot..dulu punya cerita la...kenapa?" ..Adoiii...aku bertepuk sebelah tangan ke nih?...Mintak-mintak jangan laa..ishkkk
"Takde apa-apa, saya saje je tanya." Farah tersenyum sambil lap air matanya.
"Tipu...awak takleh sorokkan pape dah..." Aku musykil..
"Saya ni bertepuk sebelah tangan dengan awak ke?"..Aku ingin mendapatkan kepastian...
"Awak rasa?"...Farah bertanya...ehhh..macam mind games plak...

Aku termenung, aku renung matanya. Farah memandang ke arah lain. Lalu aku berkata...

"Farah, saya rasa saya bertepuk sebelah tangan." Aku mendengus...
"Are you sure?" Farah bertanya..
"Hmm..I think so la..."

"Andy, awak tak bertepuk sebelah tangan..." jawab Farah...
"Haaa???...apa maksud awak?"..aku tetiba jadi blur..

"Andy, saya suka kat awak!!!!!!!!!!"


...To be continued...

Posted at 11:33 pm by irwandy
(21) Comments  

Wednesday, November 03, 2004
Mencari Sinar : Episod Ketiga

sambungan...

Aku nekad. Keputusan telah dibuat. Aku rasa aku perlu memutuskan hubungan aku dengan Ana(girlfriend aku). Keputusan ini bukanlah kerana aku jatuh hati pada Farah, tetapi keputusan ini telah lama aku fikirkan sebenarnya. Sebelum berjumpa dgn Farah pun aku sudah membuat keputusan. Cuma masa dan keadaan tidak mengizinkan. Aku tau Ana masih sayangkan aku. Tapi kenapa dia ignore aku lama camni? Apa salah aku? Jauh di sudut hatiku masih mempunyai perasaan sayang terhadapnya tetapi semakin lama semakin pudar. Mungkin kerana segala kesilapannya yang lalu telah membuatkan aku tawar hati. Tetapi aku masih lagi memberi peluang pada diriku untuk bersama dengannya selagi hati aku masih ada lagi perasaan sayang terhadapnya. Tidak perlu aku huraikan apa masalah kami berdua dulu. Itu akan menjadi rahsia antara kami berdua. Mungkin tiada jodoh agaknya.

Walaupun aku sudah mendapat idea untuk menghubungi Ana, tetapi tidak juga berjaya. Dia masih tidak mengangkat telefon, tidak membalas sms dan sebagainya. Hati aku berdebar-debar. Mana dia pergi ni? Dah kawin ke? Aku tension. Ahh, biarkan saja dulu. Perempuan ibarat layang-layang, kita melepaskannya terbang bebas di langit, kemudian kita tarik perlahan-lahan, sedikit demi sedikit sehingga kembali kepada kita semula. Maksud aku, lama-lama nanti dia datang jugak kat aku.

Farah faham akan keadaan aku. Dia banyak memikirkan cara bagaimana untuk mengembalikan aku dengan Ana. Sungguh murni hati Farah. Akhirnya aku jelaskan pada Farah...

"Farah, lupakan kisah saya dengan Ana. Saya dah nekad nak break dgn dia."
"Hahhh???...Are you sure?..Dah contact dia?" Farah terkejut...
"Belum contact lagi, tapi instinct saya dapat rasakan yang dia ada lelaki lain. Saya kecewa. Bukannya saya hendak fikir yg bukan-bukan, tapi ntah la.."..Aku mendengus..
"Hmmm..segala keputusan di tangan awak, buatlah apa yang terbaik untuk awak. Saya sebagai kawan awak sekadar dapat menasihati sahaja."...
"Thanks Farah..."

Sebenarnya, aku dgn Farah baru berjumpa beberapa kali. Tetapi kami cepat menjadi rapat. Yahoo Messenger menjadi tempat kami berbual dan membuatkan kami menjadi semakin intim. Farah juga banyak bertanyakan tentang perihal diri aku. Aku pun sudah jelaskan pada Farah bahawa aku ni bukanlah baik sangat. Tetapi dia tetap rapat dengan aku. Farah juga ada menceritakan masalah-masalahnya. Tetapi tidak detail. Farah kata aku akan tahu juga akhirnya nanti. Hanya menunggu masa sahaja. Nampak serius, tapi takpelah. Aku tetap menunggu.

Aku masih lagi menjadi bingung. Perlukah aku meluahkan perasaan aku pada Farah? Adakah masa ini sesuai? Adakah ini akan membuahkan hasil? Adakah ini sinar yang aku cari selama ini? Aku pun tidak pasti. Tetapi aku masih lagi mahu meluahkan segala isi hati aku ini pada Farah supaya dia tahu dan supaya aku tidak menyesal jika aku tidak beritahu dia. Bagaimana aku nak luahkan? Bagaimanakah caranya? Aku pun tidak pasti. Hanya sekali dua sahaja aku pernah berada dalam situasi begini. Yang pertama tidak berjaya. Yang kedua berjaya. Aku takut yang ketiga ini tidak berjaya. Macam selang-seli pulak.

Aku masih lagi ingat kata-kata seseorang, "We may think of the person every seconds of our life, but he/she may not even think of us even a second of his/her life" Iya. Aku takut aku bertepuk sebelah tangan. Adakah Farah sentiasa memikirkan tentang diri aku setiap jam & setiap saat? Sudah tentu dia banyak hendak memikirkan perkara lain daripada aku yang tak penting ni. Tapi tak mengapa. Itu tidak menjadi persoalan. Yang penting kena berani luahkan dan berani menerima risiko yang akan datang.

Oh ya, Farah rupanya masih single. Dia yang memberitahu aku tempoh hari. Pada mulanya aku agak terkejut tetapi bila dia mengatakan bahawa dia tidak pernah ada boyfriend, lagi aku terkejut. Walaupun tidak pernah mempunyai teman istimewa, dia kata dia pernah menyayangi seseorang tetapi orang itu tidak meluahkan isi hatinya pada dia. Dia berasa kecewa apabila mendapat tahu bahawa orang yg pernah dia sayangi itu telah menjalinkan hubungan dengan perempuan yang lain beberapa tahun kemudian. Sejak itu, dia tidak pernah rapat dengan mana-mana lelaki lagi.

"Farah, cerita lama tak usahlah dikenang lagi. Di sebalik kejadian itu ada hikmahnya." Aku menasihati Farah.
"Saya faham, saya harus meneruskan hidup saya. Saya memang sedang cuba untuk melupakan dia..hmmm.." Farah mendengus.
"Awak tak boleh nak macam ni je selamanya, awak pun tak boleh nak tutup pintu hati awak untuk semua orang hanya kerana dia. Awak perlu berfikiran terbuka."
"Saya tau. Hanya masa menentukan. Siapa lah agaknya yang akan membuatkan saya lupa pada orang yg dulu." Farah tertanya-tanya..
"Ohh..itu senang je...apa kata saya try buat awak lupakan orang tu dulu? Amacam?..Hahaha.." Aku berseloroh..
"Elehhh, kalau berani, try laa...tgk sejauh mana awak berjaya.."
"Ohh..awak cabar saya eh?...Kita tgk la nanti camna..siap awak!..hahaha"

Kami berdua tergelak sama-sama. Amat indah apabila berada bersamanya. Sejuk hati aku. Tenang je hati aku. Namun aku rasa Farah cuba menyembunyikan sesuatu daripada aku. Aku musykil. Takpelah. Lambat laun aku tau jugak nanti.

Akhirnya, aku sudah mendapat masa yang sesuai. Aku harus luahkan segalanya pada Farah. Lalu aku set kan tarikh & masa untuk dinner bersama-sama dengannya. Dan hari yang bersejarah itu pun tiba...

"I was wondering all day, kenapa awak nak ajak saya dinner eh?.." Farah tertanya-tanya.
"Alaaa...saje je, takkan tak boleh kot? Awak tak sudi eh?.."
"Kalau saya tak sudi, buat apa saya kat sini..hehe..Haa...awak kata awak nak beritahu saya something..saya tak sabar nak tau ni.."
"Errr...nanti la, kita order makan dulu...pastu kita makan..pastu saya kasitau eh?..Menda yg best mana boleh rush...kena sabar..haha.." Aku explain..

Lepas makan...

"So, let me hear it.." Farah tak sabar-sabar nak tau..
"Awak tau kan saya nak gi UK. Tapi saya taktau kenapa saya tak boleh nak buat keputusan gi UK lagi."..Aku jelaskan..
"Hmm..ada apa-apa yang drag awak ke?.." Farah bertanya..
"Yup...tepat sekali. Sebenarnya saya tersuka kat seseorang ni dan saya taktau macam mana nak kasitau dia. Saya takut kena reject tu satu. Lagi satu, perkara ini akan menjadi salah satu penyebab sama ada saya perlu pergi ke UK atau tidak." Aku perjelaskan..

Serta-merta wajah Farah berubah. Aku pun tak pasti rupa dia kecewa atau tidak. Yang pasti, dia tetap tenang.

"Errr...firstly, awak kena jujur dengan dia. Perempuan suka orang yg jujur. Saya pun suka orang yg jujur. Tidak salah kalau awak nak luahkan. Buat apa takut untuk luahkan. Bagi saya itu perkara yang berani untuk dilakukan. Bukannya senang nak buat camtu. Kalau dah ada perasaan suka, just say it to that girl." Farah berhurai panjang lebar. Fuhhh..tu dia..
"Wahhh...bagus la awak ni..." Aku memuji..

Kemudian aku cuba tukar topik kejap. Sekadar untuk memikirkan sesuatu.

"Ehhh...awak nih, takkan awak nak kasitau menda tu je? Ni sure ada lain ni.." Farah musykil.
"errr...errr.." Aku gementar..
"Apa err err..cakap je la.."

"Farah, awak kata awak suka orang yg jujur kan."
"Ye saya.."
"Jadi, tak perlulah saya berselindung lagi...hmm"...Aku menarik nafas...Ok..here it goes!

"Orang yg saya cakap saya suka tadi tu adalah awak Farah."


...To be continued...



P/S : Best btol stop kat sini kejap..muahahahah...:p

Posted at 11:33 pm by irwandy
(10) Comments  

Tuesday, November 02, 2004
Mencari Sinar : Episod Kedua

...sambungan...

Kringgg!!! Kringgg!!!...Aku bergegas menjawab telefon tanpa tgk nama yg tertera kat handphone aku tu..."Hello..?.."
"Hello..."..terdengar satu suara yg baru aku dgr siang tadi..
"Hi Andy, ni Farah ni..."
"Ohh...Farah...Hi..."
Aku dalam nada terkejut...
"Saya saje je call...nak say thanks sbb hantarkan saya tadi.." Dia memberikan keterangan..
"Ohhh...not a problem at all...tak sangka plak awak sudi..hehe.." Aku tersenyum simpul tapi bukannya dia nampak kan..hehe..
"So, tgh buat apa?..." Dia bertanya...
"Takde buat apa pun..tgh relax je..penat gak rasanya.." Aku menjawab...

Perbualan kami pun diteruskan selama 15 minit...dia kata taknak kacau aku. Aku pun sebenarnya penat gile ni. Tapi takpe la, dia yg call, kang credit dia habis plak kan.

Farah berumur 21 tahun. Rupanya putih berseri, manis dan sedap mata memandang. Tidak memakai tudung. Ketinggiannya takat paras telinga aku. Hidungnya agak mancung dan aku rasakan Farah ni berdarah campuran mat saleh kot. Susah nak describe kan macam mana. Tapi yg pasti, ramai yang pandang dia sewaktu kitorang makan kat Midvalley. Dia seorang yg peramah dan tidak berasa kekok dengan org yg baru dikenalinya. Aku pun rasa selesa berbual dgn Farah.

Rupanya, dia pun selalu online di internet. Dia juga telah memberikan Yahoo Messenger ID nya. Sejak itu, aku selalu berchatting dgn nya dgn menggunakan Yahoo Messenger.

Hari demi hari berlalu sejak peristiwa manis di Midvalley. Farah semakin rapat dengan aku. Aku tidak pasti macam mana kami boleh menjadi rapat. Sebenarnya, aku mempunyai seorang special girlfriend yang telah 2 bulan tidak mengirim khabar berita. Bila aku call, dia tak jawab. Bila aku sms, dia tak reply. Bila aku chat, dia tak reply. Aku semakin tension dengan girlfriend aku tu. Membuatkan perasaan sayang aku terhadapnya semakin keruh setiap hari. Aku tau dia sudah bekerja dan sibuk dgn kerjanya. Tapi takkan lah nak angkat telefon ataupun nak membalas sms pun tak boleh?

Aku jadi musykil. Naluri hatiku kuat mengatakan bahawa girlfriend aku ni sudah ada orang lain ataupun ada orang lain tgh nak masuk line. Maklumlah, kat tempat kerja dia ramai lelaki. Aku hanya membiarkan sahaja dia. Sampai bila dia nak mendiamkan diri. Lambat laun nanti dia akan hubungi aku juga.

Kehadiran Farah pula membuatkan aku terkesima. Dia menjadi semakin rapat dgn aku. Dari gerak-gerinya sebagai seorang perempuan, sudah menampakkan bahawa dia selesa dan suka pada aku. Aku pernah bercerita pada dia tentang girlfriend aku. Dia faham dan dia sekadar hendak menjadi kawan aku. Farah juga tahu akan masalah yg dihadapi oleh aku. Banyak juga dia memberikan nasihat dan pandangan.

Hari demi hari berlalu, hati aku rasa lain. Aku rasa aku makin suka kat Farah. Aku tak pasti dari mana perasaan itu datang. Perasaan ini tidak seperti perasaan suka ku terhadap girlfriend aku dulu. Perasaan ini amat kuat rasanya. Selama 2 minggu aku menyimpan perasaan ini dan menganggap itu mungkin hanya seketika. Aku hendak berterus terang padanya tetapi ada sesuatu yang dia tidak tahu.

Sebenarnya, lagi 2 bulan, aku akan melanjutkan pelajaran aku ke UK. Aku akan berhenti kerja dalam masa 2 minggu lagi. Segala persiapan telah aku buat utk melanjutkan pelajaran. Tetapi, keputusan aku masih belum dicapai. Aku ingin pergi ke UK, tetapi seolah-olah ada sesuatu yang menyuruh aku menunggu sesuatu dan jangan terlalu cepat membuat keputusan. Seolah-olah ada suatu perkara yg perlu aku pertimbangkan. Aku tidak pasti apakah perkara itu. Walau apa pun, aku harus membuat keputusan sebulan sebelum tarikh orientasi universiti di UK.

Sementara itu, semakin hari demi hari aku tak dapat membendung perasaan ini terhadap Farah. Tidak terdaya untuk aku lakukan. Inilah yg dikatakan cinta hadir tanpa disedari. Aku tak pasti adakah ini cinta yang aku cari selama ini? Mengapakah aku rasakan bahawa girlfriend aku skang ni bukan seorang yg akan menjadi teman hidup aku? Mengapa perasaan aku terhadap Farah semakin menggunung?

Ahh, aku bingung memikirkannya. Aku perlu lakukan sesuatu. Aku rasa aku perlu jujur dan berterus-terang pada Farah. Aku tak suka simpan perasaan lama-lama. Bagi aku, biarlah aku terus terang untuk lepas seksa ni. Makin disimpan, makin merana aku nanti. Aku ni jenis org yg suka berterus terang supaya tidak ada konflik di masa depan.

Setelah mengenali Farah secara mendalam, aku dapati dia seorang yg amat baik hati. Kami mempunyai byk persamaan yg membuatkan kami cepat menjadi rapat. Terdapat byk ciri-ciri kewanitaan yg aku mahu pada seorang wanita ada padanya. Mungkinkah itu yg membuatkan aku jadi gila?

Aku masih lagi mengelamun. Mencari idea untuk berterus terang pada Farah dan juga mencari idea bagaimana hendak menghubungi girlfriend aku. Dua perkara ini harus aku selesaikan secepat mungkin. Setelah setengah jam mengelamun, yeah!!! Aku dapat idea!...

...To be continued....
 

Posted at 11:33 pm by irwandy
(15) Comments  

Monday, November 01, 2004
Mencari Sinar : Episod Pertama

"Ahhh, dah lambat dah ni..." Aku merungut dalam kereta sambil tengok jam yg menunjukkan pukul 11am. Bila nak cepat, semua jadi lambat. Aku sebenarnya nak tgk wayang pukul 11.30am kat GSC Midvalley Megamall. Jalan tengah jem. Tiket dah beli semalam. Ishhh, takut tak sempat pulak.

20 minit kemudian, baru sampai kat Midvalley. Nak mencarik parking punya la payah. Nasib baik jumpa satu. Then, aku bergegas ke GSC. Aku tak berlari, tapi jalan cepat je. Sampai kat GSC tu, aku nak mencelah kat satu tempat ni, tetiba "BEDEBUK!!!"...Adoiii...sakit kepala aku. Rupanya kepala aku berlaga dgn kepala seorang perempuan ni. Aku pun taktau camne bleh berlaga.

"Sorry, sorry, saya tak nampak tadi sebab nak cepat, sakit ke?.." Gadis tu bertanya...
"Saya pun sorry gak, saya pun nak cepat tadi...tade la sakit sangat, biasa je.." Aku senyum..Waduh, cun pulak awek ni. Manis & cute. Buat hati aku berdebar je tengok dia.

"Ok la, saya nak cepat ni, nak tgk wayang. Sorry lagi sekali ye.." Gadis tu pun berlalu pergi...Aku senyum je tengok dia. Perempuan semanis itu, kalau jadi isteri aku kan best. Tapi siapalah aku. Kalau aku handsome, dah lama dia ajak aku tgk wayang dgn dia sekali kot? Hehe...

Aku pun cepat2 gi beli air & popcorn, pastu masuk ke dalam panggung wayang. Aku mencari tempat duduk yg bernombor C7. Aik, tak ramai pulak org tgk. Aku pun jumpa seat aku dan aku tgk seorang saje yg ada kat row C nih. Kebetulan plak org tu duduk kat seat number C8. Bila aku duduk sebelah orang tu, aku terkejut. Dia pun terkejut.

"Ehh..awak?.." Gadis yg berlaga dgn aku tadi menyapa aku dgn nada terkejut.
"Ehhh...laaa, kita berlaga tadi kan? Haha, tak sangka pulak.." Aku menyapa sambil tersenyum.
"Awak tengok sorang je ke?" Aku bertanya lagi..
"A'ah, sorang je..sorry lagi sekali sbb terlanggar tadi. Memang saya buta tadi. Awak pun sorang je ke?.." Dia bertanya.
"Mula-mula tadi saya sorang la. Pastu bila awak duduk sebelah saya ni, jadi la berdua." Aku berseloroh. Dia pula tergelak dan tersenyum. Ishhh..senyuman dia nih, memukau hati aku je.
"Errr...saya Andy. Awak?"...Aku memperkenalkan diri aku.
"Saya Farah." Jawabnya sambil tersenyum. Ishhh..tergoda plak aku dgn senyumannya. Pastu wayang dah start dan satu panggung jadi gelap. Ishh..tak sempat aku nak tanye dia lagi. Hahaha..Aku pun melayan je la wayang tu. Aku tak berubah tempat. Dia pun tak berubah tempat. 2 jam kemudian, tayangan tamat...

"Best kan movie nih?" Tetiba dia bertanya..
"A'ah...tak rugi beli tiket.." Aku menjawab...
"Awak memang suka tgk wayang ke?"..aik..byk tanya pulak dia ni...
"A'ah, seminggu sekali saya mesti tgk..awak pun sama ke?..Aku bertanya..
"A'ah, sama la kita." Dia tersenyum lagi. Lalu kitorang pun keluar dari panggung wayang sambil berborak sepanjang perjalanan keluar dari panggung.

Nampak dia ni peramah. Aku suka cara dia. Lalu aku memberanikan diri bertanya pada dia...
"Awak lapar?.."
"Boleh la tahan..." Dia menjawab...
"Since awak sorang, saya pun sorang, jom kita gi makan. At least ada teman. Takde la boring." Tu dia, tak pernah aku rasa seberani camtu sebelum ni. Hantu mana tah rasuk aku nih.
"Boleh jugak...jom kita gi food junction tu" Dia setuju dan tersenyum. Wahhh...untungnya aku.

Kitorang pun gi kat Food Junction tuh. Aku nak beli Nasi Ayam, dia pun sama jugak. Sama lagi. Aku beli air soya bean, dia pun sama jugak. Aikkk...aku senyum je. Pastu kitorang carik tempat yg selesa utk duduk. Sambil makan, kitorang berbual...

"Awak tinggal kat mana?.." Dia tanya aku..
"Saya dok kat Taman Melawati...awak?"...Aku tanya dia balik.
"Saya dok kat Ampang Jaya." Dia menjawab.
"Ohhh...dekat je la. Study lagi ke?...
Dia jawab..."A'ah, kat KDU...awak plak?"
"Ohh..study lagi...saya dah kerja.." Aku menjawab. Aku dah agak dia study lagi sbb nampak muda. Cun lak tuh...

Then, kitorang berborak-borak lagi about almost everything. Baru kenal so banyak la cerita kan. Kadang-kadang dia tergelak, aku pun tergelak bila ada menda yg lucu yg diperbualkan. Dia nampak happy je. Takde pulak nampak cam dia anggap aku stranger. Alhamdulillah...baik betul dia ni, tak sombong cam perempuan lain.

Lepas makan, aku nak gi MPH. Dia pun sama. Ehh..dah jadi macam date pulak. Padahal aku nak jejalan sengsorang ni sebenarnya nak tenangkan hati. Taknak ada gangguan. Tapi bila dia jadi teman tgk wayang, teman makan & teman tgk buku, jadi best pulak. Takde gangguan langsung. Semua masalah aku hilang begitu sahaja. Aku pun hairan. Buku yg aku suka pun dia suka. Memang pelik. Nampak cam dia selesa dgn aku. Cepat gile!

Masa menunjukkan pukul 4pm. Ahhh, aku kena balik nih. Kang jem pulak. Esok nak kerja. Dia pun nak balik jugak.

"Awak datang dgn apa?" tanya aku...
"Naik LRT je..."
"Ohh..nak saya hantar awak balik?..Memang on the way pun.." Aku offer utk tumpangkan dia..
"Ehh..takpe, dah la tadi saya langgar awak, pastu nak hantar saya balik pulak. Menyusahkan awak je..." Dia explain...
"Laa...lupakan je pasal langgar tadi...tade apa pun...meh saya hantar awak, boleh sambung borak dalam kereta nanti.." Aku offer lagi...
"Hmmm...ok.." Dia setuju...Yes!! Yes!! Yes!!...

Then, aku pun hantar dia balik. Sepanjang perjalanan balik, byk gak kitorang bercerita itu ini. Dia pun makin selesa berbual dengan aku. Aku pun bertukar nombor handphone dgn dia. Ishh..respon baik punya nih. Aku rasa dia single sbb dari segi perlakuan dia nampak cam single je. Tatau la aku. Aku pun tak kisah sangat. Berkawan je kan.

Lepas hantar dia balik, aku pun balik rumah. Fuhhh, aku memang bebetul tak sangka tentang kejadian hari ni. Tengah aku nak berehat, tetiba handphone aku berdering...

To be continued... 

Posted at 11:33 pm by irwandy
(19) Comments  

Next Page]